Satpolair Polres Gresik melaksanakan Sosialisasi Quick Wins Program 1 kegiatan penertiban dan penegakkan hukum bagi organisasi radikal dan anti Pancasila serta Program 6 dengan kegiatan Polisi sebagai penggerak revolusi mental dan pelopor tertib sosial di ruang publik kepada nelayan di Desa Banyuurip Kecamatan Ujungpangkah Kabupaten Gresik.

Giat ini dihadiri oleh Kasatpolair Polres Gresik AKP Noer Mahfud yang diwakili oleh Kanit Patroli Satpolair Ipda Sugiarto, Ketua MUI Banyuurip  Camat Ujungpangkah kepala Desa Banyuurip  Kapolsek Ujungpangkah yang diwakili oleh Wakapolsek Ujungpangkah dari Danramil yang diwakili Oleh Anggotanya dan 40 nelayan dan masyarakat pesisir Desa.

Kepala Satuan Polisi Perairan AKP Noer Mahfud  melalui Kanit Patroli Satpolair Ipda Sugiarto saat dikonfirmasi mengatakan, Quick Wins ini merupakan program Kapolri yang harus dilaksanakan. Pada kesempatan ini Kanit patroli Sat Polair mengingatkan, akhir – akhir ini paham radikalisme dan anti Pancasila mulai bermunculan di berbagai wilayah Indonesia. Hal ini sangat membahayakan dan dapat memecahbelah keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Untuk itu dibutuhkan peran serta kita semua menangkal paham radikalisme dan paham anti Pancasila.

Jika, lanjut Kanit Patroli Polair, mengetahui adanya paham radikalisme dan paham anti Pancasila segera laporkan ke pihak yang berwenang untuk ditindaklanjuti.

Selain itu, memberikan sosialisasi tentang peraturan-peraturan yang ada diperairan Indonesia kepada para nelayan kapal perikanan serta tentang keselamatan-keselamatan kapal. Hal ini guna mencegah terjadinya kecelakaan laut serta meminimalisir pelanggaran kapal dan atau kapal bisa laik laut sesuai aturan yang ada sehingga situasi yang aman dan kondusif tercipta di perairan Gresik.

“Keaktifan dan partisipasi masyarakat sangat kami harapkan, agar bisa bersama-sama mencegah kasus penyelundupan barang berbahaya atau ilegal dengan cara meningkatkan kepedulian dan kewaspadaan serta segera laporkan bila ada sesuatu hal yang mencurigakan,” terang  Ipda Sugiarto.

Diakhir acara penyerahan sarana kontak kepada perwakilan nelayan Pelampung 16 buah, lifebuoy 10 buah, sembako 40 buah, garuda 16 buah, bendera 16 buah,

Dilanjutkan Penandatanganan deklarasi penolakan paham radikal serta doa bersama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here